Kamis, 27 Juli 2017

Menag: Enam Perukyat Lihat Hilal

id Hilal, rukyat, lihat bukan, menag
Menag: Enam Perukyat Lihat Hilal
Ilustrasi -- Petugas melihat posisi hilal (bulan) guna menetapkan 1 Ramadan 1436 H di Pondok Pesantren Al-Hidayah, Jakarta Barat, Selasa (16/6/15). (ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga)
Jakarta (ANTARA News) - Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengatakan enam perukyat hilal bersaksi melihat bulan muda atau hilal sehingga menjadi salah satu dasar penetapan Idul Fitri 1438 Hijriyah/2017 Masehi yang jatuh pada Minggu (25/6).

"Ada enam petugas yang menyampaikan kesaksian di bawah sumpah bahwa mereka lihat hilal," kata Lukman dalam jumpa pers Sidang Isbat Awal Syawal 1438 Hijriyah di kantor Kemenag, Thamrin, Jakarta, Sabtu.

Dia mengatakan enam perukyat itu merupakan unsur Tim Hisab dan Rukyat Kemenag yaitu empat orang dari titik pengamatan di Nusa Tenggara Timur dan dua lainnya masing-masing di Gresik dan Surabaya, Jawa Timur.

Secara metode penghitungan astronomi atau hisab, kata dia, posisi hilal sudah memenuhi kriteria "imkanu rukyat" standar kesepakatan negara-negara Asia Tenggara.

Dia mengatakan hilal bisa dikategorikan memenuhi unsur pergantian bulan jika berada di posisi minimal dua derajat di atas ufuk. Selain itu, elongasi atau jarak matahari ke bulan sedikitnya 3 derajat dan umur hilal paling tidak 8 jam.

Dari metode hisab yang dilakukan Kemenag, lanjut dia, hilal pada Sabtu petang memiliki tinggi 3,88 derajat, elongasi 5,06 derajat dan umur bulan 8 jam 15 menit 24 detik.

Lukman mengatakan Kemenag menggunakan dua perpaduan penetapan pergantian bulan yaitu dengan rukyat dan hisab.

Hisab, kata dia, membantu menentukan posisi hilal di cakrawala lewat perhitungan astronominya. Sementara rukyat dipakai untuk memastikan keberadaan bulan di ufuk.

"Maka sidang isbat sepakat malam ini 1 syawal, maka besok kita bersama laksanakan shalat id," kata dia. (*)

Editor: Didik Kusbiantoro

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga

Generated in 0.0109 seconds memory usage: 0.35 MB