RSUP Sanglah-Bali kremasi 25 jenazah terlantar dari tahun 2019

RSUP Sanglah-Bali kremasi 25 jenazah terlantar dari tahun 2019

Persiapan kremasi jenazah terlantar di krematorium, daerah Mumbul, Badung, Bali, Kamis (23/09/2021). ANTARA/HO-RSUP Sanglah. (ANTARA/Ayu Khania Pranisitha/2021)

Denpasar (ANTARA) - Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Sanglah Denpasar melakukan kremasi terhadap 25 jenazah terlantar, tidak diketahui identitasnya dan tersimpan sejak tahun 2019.
 
"Jadi kremasi hari ini adalah sebanyak 25 jenazah. Dan jenazah terlama yang tersimpan di forensik itu dari tahun 2019," kata Direktur POU RSUP Sanglah Denpasar Ni Luh Dharma Kerti Natih dalam keterangan persnya di Denpasar, Bali, Kamis.
 
Ia mengatakan bahwa pelaksanaan kremasi ini adalah kegiatan tahunan yang rutin  dilakukan setiap tahun terhadap jenazah-jenazah yang ada di forensik yang terlantar yang tidak diketahui identitasnya dan tidak ada keluarga mengambil jenazahnya.
 
Selain itu, biaya yang dikeluarkan untuk perawatan dan pemulasaraan jenazah ini sekitar Rp2,6 miliar. Jumlah pembiayaan ini terbilang tinggi jika dibandingkan dengan proses kremasi di waktu sebelumnya.
 
"Jadi karena memang dari tahun 2019 tentu biaya untuk pemulasaraan jenazah bahkan dari pasien itu dirawat di Rumah Sakit Sanglah itu sampai sekarang sekitar 2,6 miliar. Cukup banyak juga kalau dihitung dari sisi biaya perawatan dan pemulasaraan jenazah sampai saat ini," katanya.

Baca juga: Dinkes Banyumas pastikan jenazah pasien COVID-19 tidak terlantar

Baca juga: Makamkan jenazah corona terlantar Bripka Jerry peroleh sekolah perwira


Selama ini, belum ada upaya-upaya yang dilakukan untuk menghubungi komunitas-komunitas atau pihak-pihak di masyarakat yang bisa membantu proses kremasi atau penanganan jenazah-jenazah ini.

Namun, belakangan ini semakin banyak dari komunitas sendiri yang memberikan kontribusi ke dalam prosesi ini terutama jenazah-jenazah yang sudah terindentifikasi misalnya beragama Islam, maka dari MUI mengambil inisiatif untuk melakukan prosesi pemakaman secara Islam.
 
"Karena ini sebenarnya tidak ada support dana dari manapun dan ini adalah hasil kinerja dari rumah sakit Sanglah tentunya, ini bisa menjadi CSR bagi rumah sakit Sanglah setiap tahunnya. Direktur utama RSUP Sanglah harus membuat surat keputusan pembebasan dari jenazah-jenazah terlantar ini," katanya.
 
"Tahun ini kami bisa melakukan kremasi karena jenazah-jenazah tersebut ada yang identitasnya tidak jelas dan keluarganya juga tidak ada yang mengambil jenazah ini, sehingga dilakukan secara agama Hindu dengan kremasi," katanya.
 
Lebih lanjut ia mengatakan pihaknya mengapresiasi bantuan dari dinas sosial, Kepolisian dan juga tim RSUP Sanglah sehingga pelaksanaan kremasi ini dapat berjalan dengan baik.
 
"Ke depan nanti mudah-mudahan lebih banyak lagi komunitas-komunitas yang bisa membantu kami dalam menangani jenazah-jenazah terlantar ini sehingga mereka bisa terindentifikasi sesuai dengan agamanya bisa dilakukan prosesi atau penghormatan terakhir sesuai agama yang mereka akui," katanya.
Pewarta : Ayu Khania Pranishita
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021