Polres Yahukimo periksa ASN diduga pemasok senjata KKB

Polres Yahukimo periksa ASN diduga pemasok senjata KKB

Kabid Humas Polda Papua Kombes Ahmad Kamal. ANTARA/Evarukdijati/am.

Jayapura (ANTARA) - Penyidik Polres Yahukimo hingga kini masih memeriksa oknum Aparatur Sipil Negara (ASN) ES yang diduga menjadi pemasok senjata dan amunisi ke KKB.
 
Kabid Humas Polda Papua Kombes Ahmad Kamal di Jayapura, Kamis, mengungkapkan penangkapan ES berawal saat hendak diberhentikan ketika melintas di depan Mapolres Yahukimo, namun mobil yang dikemudikan ES ini terus melaju hingga anggota menghadang di ruas jalan lainnya.

"Saat dihadang nampak jumlah penumpang sudah berkurang karena diturunkan di beberapa lokasi sehingga dilakukan pemeriksaan dan dari pemeriksaan itu kemudian dilakukan penggeledahan di salah satu rumah di jalur 1 bawah kompleks Ambruk, Dekai, Kabupaten Yahukimo," kata Kombes Ahmad Kamal.
 
Dia mengakui, dari laporan yang diterima terungkap setelah memeriksa kemudian dilakukan penggeledahan di rumah ES dan ditemukan puluhan barang bukti termasuk amunisi.

Baca juga: Anggota DPR RI: Ada indkasi pejabat pemda di Papua biayai KKB
 
Adapun barang bukti yang diamankan diantaranya 26 butir amunisi 5,6 5TJ, 8 Butir amunisi 38 SPC, satu magazine M-16, satu pasang pakaian loreng KNPB , berbagai senjata tajam tradisional dan alat-alat komunikasi.
 
"Saat ini penyidik sudah memulangkan 20 orang saksi karena tidak terlibat dengan KKB, sedangkan ES tetap ditahan," kata Kamal seraya menambahkan ES akan dikenakan Pasal 1 Ayat (1) UU Darurat No 12 Tahun 1951.
 
"Belum dipastikan amunisi dan berbagai senjata tajam itu belum diketahui akan diberikan ke KKB kelompok mana," kata Kombes Ahmad Kamal.
 
Sebelumnya pada 1 September lalu satgas Nemangkawi menangkap Senaf Soll, yang merupakan pecatan TNI-AD yang menjadi tersangka berbagai tindak kekerasan di Dekai termasuk pembunuhan staf KPU Yahukimo Hendry Jovinski.
 
Pewarta : Evarukdijati
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021