ACT-Pemprov Jatim luncurkan gerakan "Bersama Angkat Indonesia"

ACT-Pemprov Jatim luncurkan gerakan

Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa (kiri) di sela meninjau gerobak bantuan untuk UMKM dari ACT di sela peluncuran gerakan ‘Bersama Angkat Indonesia’ di Masjid Al Akbar Surabaya, Kamis (02/06/2021). ANTARA/Fiqih Arfani.

Surabaya (ANTARA) - Aksi Cepat Tanggap (ACT) berkolaborasi dengan Pemerintah Provinsi Jawa Timur meluncurkan gerakan ”Bersama Angkat Indonesia” sebagai upaya meningkatkan perekonomian di masa pandemi COVID-19.

“Kegiatan ini rangkaian di 10 provinsi, dan Jatim perdana,” ujar Presiden ACT Ibnu Khajar ditemui usai peluncuran gerakan di Masjid Al Akbar Surabaya, Kamis.

Gerakan Bersama Angkat Indonesia ini memiliki dua program besar berskala Nasional dan Internasional.

Untuk dalam negeri, ACT memberikan 1.000 gerobak bagi usaha kecil mikro dan menengah (UMKM) Jatim dari total 10 ribu unit yang akan dibagikan di 10 provinsi.

Pihaknya juga memberikan bantuan pendidikan bagi anak korban KRI Nanggala-402 dan para guru Taman Pendidikan Quran (TPQ).

“Bantuan pendidikan bagi guru TPQ ini sangat memungkinkan agar mereka belajar kembali dan meng-upgrade kemampuan mengajarnya,” ucap dia.

Baca juga: ACT Sumbar kirimkan 10 ton pangan dan logistik ke Mentawai
Baca juga: ACT Purwokerto salurkan bantuan warga terdampak larangan mudik


Sedangkan, untuk program berskala internasional, ACT sedang menjalankan program pemulihan Palestina di bidang sosial ekonomi dengan dana yang telah terkumpul sekitar Rp5 miliar.

"Kami telah bekerja sama dengan banyak elemen di Jawa Timur dan hari ini kami laporkan kepada Ibu Gubernur bahwa sekitar Rp5 miliar dari masyarakat diamanahkan kepada Aksi Cepat Tanggap untuk program recovery di Gaza Palestina," kata dia.

Sementara itu, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengapresiasi berbagai langkah ACT dalam membantu masyarakat Jatim maupun warga Palestina.

Menurut dia, sapaan kemanusiaan yang dilakukan ACT untuk merespons berbagai persoalan dalam negeri sudah banyak memberikan kontribusi.

“Karena itu, bagi masyarakat Jatim yang sudah mewakafkan rezekinya untuk diamanahkan ke ACT dalam rangka pemulihan ekonomi sosial Palestina, kami sangat berterima kasih,” katanya.

Baca juga: Pemprov sumsel gandeng ACT salurkan bantuan untuk Palestina
Baca juga: 22 komunitas bentuk Forum Masyarakat Aceh Peduli Palestina


Terkait bantuan dalam negeri, orang nomor satu di Pemprov Jatim tersebut menilai sebagai sesuatu yang cukup strategis karena berkaitan dengan keberlanjutan kehidupan ekonomi masyarakat termasuk pelaku usaha mikro di Jatim.

Sebab, kata Gubernur, dukungan UMKM terhadap PDRB Jatim mencapai 60,25 persen sehingga sangat tinggi kontribusinya.

“Yang dibutuhkan sekarang antara lain mobilitas agar lebih dinamis dengan menggunakan gerobak. Jualan apapun itu, kita bisa membayangkan jika mereka bisa mobile maka jangkauan dari penjualan semakin luas,” kata mantan Menteri Sosial RI tersebut.

Baca juga: ACT komitmen rutin bantu keluarga prajurit gugur di KRI Nanggala-402
Baca juga: ACT bantu usaha mikro dan guru honorer di Sulawesi Tengah

Pewarta : Fiqih Arfani
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021