Ganjar temui pemudik yang dikarantina di Banyumas karena laporan istri

Ganjar temui pemudik yang dikarantina di Banyumas karena laporan istri

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo saat berbincang dengan dua pemudik yang dikarantina di kompleks GOR Satria Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jumat (7/5/2021) sore. ANTARA/HO-Humas Pemprov jateng.

Purwokerto (ANTARA) - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dalam kunjungan kerja ke Kabupaten Banyumas menyempatkan diri untuk menemui dua pemudik yang dikarantina di kompleks Gelanggang Olahraga (GOR) Satria Purwokerto karena dilaporkan istrinya.

Dalam kunjungan yang dilakukan bersama Bupati Banyumas Achmad Husein dan pejabat lainnya, Jumat sore, Ganjar bertemu dengan seorang pemudik bernama Wagiman yang mengaku dikarantina karena dilaporkan oleh istrinya.

"Saya dilaporkan istri Pak. Gara-gara istri lapor ketua RT, saya langsung dikarantina," kata Wagiman.

Meskipun pernyataan tersebut membuat Ganjar dan pejabat lainnya tertawa, Wagiman berusaha meyakinkan bahwa dia benar-benar dilaporkan oleh istrinya.

Ia mengaku ketika baru pulang dari Jakarta, istrinya langsung lapor ke ketua RT, sehingga dia langsung dibawa ke tempat karantina meskipun belum sempat bertemu dengan anak-istrinya.

"Langsung sampai sini dikarantina, belum ketemu anak istri dikarantina di sini," katanya.

Baca juga: Ganjar minta masyarakat ikuti ketentuan larangan mudik

Ia sempat merasa jengkel namun akhirnya menyadari kesalahannya yang nekat mudik setelah mengetahui bahwa semua pemudik yang datang ke Banyumas pada 6-17 Mei 2021 bakal dikarantina.

Oleh karena itu, dia pun bersedia menjalani karantina selama lima hari sesuai yang ditetapkan oleh Pemerintah Kabupaten Banyumas.

"Saya pesan pada saudara-saudara lainnya, enggak usah mudik kalau ingin keluarga sehat semua, jangan mudik. Mudik juga sengsara, karena akan dikarantina seperti saya," katanya.

Pemudik lainnya, Rasikun, mengaku pulang ke Banyumas pada 6 Mei dan langsung dijemput oleh perangkat desa untuk menjalani karantina di GOR Satria Purwokerto.

"Saya ikut saja, karena sudah peraturan mau gimana lagi," katanya.

Baca juga: Ganjar minta polisi usut peredaran alat tes cepat antigen tak berizin

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengatakan kisah Wagiman justru menjadi kisah yang inspiratif karena pria tersebut dikarantina karena laporan dari istrinya.

"Jadi dia dilaporkan istrinya ke RT. Istrinya bilang bahwa suaminya akan mudik dari Jakarta tanggal sekian, sehingga ketika pulang langsung ketahuan" katanya.

Terkait dengan hal itu, Ganjar memberi apresiasi atas partisipasi masyarakat Banyumas dan mengharapkan kejadian tersebut dapat menjadi contoh bagi semuanya.

Ia juga mendukung upaya yang dilakukan Pemkab Banyumas yang mengarantina selama lima hari bagi semua pemudik yang pulang pada 6-17 Mei guna memberikan efek jera.

Selain menemui dua pemudik yang dikarantina di Kompleks GOR Satria Purwokerto, Ganjar juga berkesempatan mengunjungi dan memberi semangat kepada 50 warga yang menjalani isolasi di Rumah Karantina Pondok Slamet, Baturraden. Sebanyak 50 warga itu tertular COVID-19 dari klaster tarawih.

Baca juga: Ganjar Pranowo pantau penyekatan pemudik di Gerbang Tol Kalikangkung
Baca juga: Ganjar Pranowo tegaskan tidak ada pengecualian terkait larangan mudik
Baca juga: Ganjar Pranowo: Tiada mudik bagimu
Pewarta : Sumarwoto
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2021