Tentara Filipina selamatkan tiga WNI diculik Abu Sayyaf

Tentara Filipina selamatkan tiga WNI diculik Abu Sayyaf

Ilustrasi (FOTO ANTARA/REUTERS/Bundeswehr/PIZ Marine Djibouti/Handout/djo/11) (istimewa)

Nunukan (ANTARA) - Pasukan Tentara Filipina menyelamatkan tiga warga negara Indonesia (WNI) yang diculik Kelompok Bersenjata Abu Sayyaf di perairan Pulau Pasigan, Ubian Selatan, Tawi-Tawi, pada Kamis (18/3) malam sekira pukul 11.30 waktu setempat.

Konsul Jenderal RI di Kota Kinabalau, Sabah, Malaysia, Krisnha Djelani melalui pesan tertulisnya, Jumat, membenarkan adanya tiga WNI yang diculik oleh Kelompok Abu Sayyaf telah diselamatkan oleh pasukan tentara Filipina pada Kamis malam.

Ketiga WNI tersebut diketahui bernama Riswanto Bin Hayono, Arizal Kastamiran, dan Arsyad Bin Dahlan bersama seorang warga negara Filipina bernama Sahud Salisim alias Ben Wagas.

Baca juga: Sepanjang 2000-2019, 39 WNI diculik Kelompok Abu Sayyaf di Sabah

WNI yang diculik ini bekerja di perusahaan nelayan penangkap ikan di Malaysia yang diculik di perairan Tambisan pada 17 Januari 2020 lalu. Sedangkan Pada saat itu, terdapat empat WNI yang diculik bersamaan namun salah satunya tewas dibunuh oleh Kelompok Bersenjata Abu Sayyaf tersebut saat mencoba melarikan diri di Patikul, Sulu pada 29 September 2020.

Informasi yang dihimpun, kata KJRI Kota Kinabalu, ketiga WNI ini berhasil diselamatkan ketika Kelompok Abu Sayyaf berusaha menghindari operasi milter Filipina di wilayah Sulu sehingga berlayar menggunakan perahu kayu bermesin.

Baca juga: Kemlu benarkan dua WNI asal Wakatobi diculik Abu Sayyaf

Baca juga: Lagi penculikan WNI, kali ini tiga WNI diculik di Sabah Malaysia
Pewarta : Rusman
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021