Reisa: Tingkat kesembuhan dari COVID-19 meningkat, capai 80,51 persen

Reisa: Tingkat kesembuhan dari COVID-19 meningkat, capai 80,51 persen

Dokumentasi - Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 dr. Reisa Broto Asmoro saat jumpa pers di Kantor Presiden, Jumat (18/9/2020). ANTARA/HO-Biro Pers Istana.

Jakarta (ANTARA) - Jumlah pasien sembuh dari penyakit COVID-19 dan telah selesai menjalani isolasi di Tana Air mencapai 317.672 orang hingga Senin (26/11), yang berarti menunjukkan kenaikan tingkat kesembuhan (recovery rate) menjadi 80,51 persen.

Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan COVID-19 Reisa Broto Asmoro dalam jumpa pers daring dari Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin, menjelaskan bahwa rasio kesembuhan dari COVID-19 di Indonesia meningkat jika dibandingkan pekan lalu yang sebesar 78,85 persen.

Baca juga: Reisa : Ketersediaan obat penanganan pasien COVID-19 masih aman

Baca juga: DKI Jakarta prioritaskan pemberian vaksin COVID-19 untuk nakes

“Tingkat kesembuhan ini pun jauh di atas rata-rata dunia. Prestasi ini sebaiknya kita pertahankan bersama," ujarnya.

Rasio kesembuhan dari COVID-19 di dunia adalah 73,6 persen.

Lebih lanjut, Reisa menyampaikan bahwa DKI Jakarta dan Jawa Barat menjadi penyumbang terbanyak kasus sembuh baru, yakni masing-masing 1.162 kasus dan 442 kasus.

Namun, pada saat yang sama dua provinsi tersebut juga memiliki andil besar dalam penambahan kasus positif baru COVID-19. Per Senin ini, di DKI Jakarta terdapat penambahan 906 kasus baru COVID-19. Sementara di Jawa Barat terdapat 431 kasus baru COVID-19.

“Yang ideal, kesembuhan kita dorong makin tinggi, kasus baru kita tekan minimal. Bahkan, kalau bisa bisa, jangan sampai ada lagi kasus baru COVID-19,” ujarnya.

Baca juga: Pemerintah tekankan lima langkah sederhana cegah klaster keluarga

Secara nasional, per 26 Oktober 2020 terjadi penambahan kasus positif COVID-19 sebanyak 3.222 atau kumulatif 392.934, kasus sembuh bertambah 3.908 kasus atau kumulatif 317.672, dan kasus meninggal bertambah 112 kasus atau jika ditotal mencapai 13.411 kasus

Pewarta : Indra Arief Pribadi
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020