LIPI: Ozone nanomist sterilkan kantor hingga makanan dari virus corona

LIPI: Ozone nanomist sterilkan kantor hingga makanan dari virus corona

Kepala Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Laksana Tri Handoko (kanan) dalam wawancara bersama ANTARA. (Sumber: ANTARA)

Jakarta (ANTARA) - Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) telah mengembangkan airborne terminator dengan menggunakan ozon nanomist yang mampu mensterilisasi ruangan seperti perkantoran, rumah sakit, klinik dan sekolah hingga makanan dari virus corona.

Airborne terminator berfungsi untuk disinfeksi udara dan permukaan. Sebuah bilik disinfektan dibangun dan kemudian di dalamnya disemprotkan butiran uap air yang mengandung Ozone Nanobubble Water yang akan menangkap dan mematikan virus dan bakteri yang berterbangan di udara dan yang ada di permukaan.

"Ozon nanomist secara teknis dapat dipakai untuk menggantikan disinfektan kimiawi di bilik yang telah ada dengan potensi resiko lebih rendah, selama dipakai mengikuti durasi dan ketentuan yang berlaku,” kata Kepala Balai Pengembangan Instrumentasi LIPI Anto Tri Sugiarto dalam webinar Talk to Scientists: Bekerja di Masa Pandemi, Jakarta, Jumat.

Ozone nanomist tersebut tidak bersifat karsinogenik sehingga tidak membahayakan kesehatan dan kulit. Ozone nanomist berbahan baku oksigen.

Baca juga: Peneliti LIPI perkirakan warga yang balik ke Jakarta sedikit

Baca juga: LIPI targetkan 20 persen kenaikan publikasi ilmiah akibat COVID-19


Ozon merupakan bentuk lain dari oksigen yang merupakan reaksi dari oksigen dan sinar ultraviolet dari matahari.

Sterilisasi ruangan dengan memanfaatkan teknologi ozone nanomist akan mendukung era normal baru (new normal) di mana masyarakat bisa hidup berdampingan dengan virus Corona penyebab COVID-19.

Sesuai dengan panduan dari Kementerian Kesehatan, maka setiap 4 jam sekali ruangan harus disterilisasi, dan airborne terminator dengan teknologi ozone nanomist dapat dimanfaatkan untuk sterilisasi di tempat kerja perkantoran dan industri.

Anto menuturkan aplikasi teknologi ozone nanomist bisa dipergunakan dengan sangat luas mulai dari sterilisasi ruangan, kendaraan seperti pesawat dan kereta api, alat pelindung diri (APD), peralatan medis, bahkan hingga mencuci makanan seperti sayuran dan buah-buahan hingga mensterilkan air.

"Kita bisa pergunakan untuk sterilisasi di rumah sakit, sekolah-sekolah ketika mulai di pabrik, industri ketika mulai bekerja, di hotel-hotel, di perkantoran, dan sebagainya" ujar Anto.

Bilik dengan ozon nanomist sudah dipasang diantaranya di Kantor LIPI, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), Balai Kesehatan Puspiptek, Tangerang Selatan, Wisma Tamu Puspiptek, Kantor Kejaksaan Tinggi, DKI Jakarta, Pabrik Meteran Air LinFLow di Bandung, Kantor Walikota Tangerang Selatan.

Teknologi itu juga digunakan sebagai alat sterilisasi APD di Puskesmas Majalaya.

Sementara, sedang dalam proses untuk pemanfaatan ozone nanomist untuk sterilisasi bis Trans Jakarta, ruangan untuk MRT Jakarta, serta sterilisasi untuk kendaraan maupun ruangan hingga bilik sterilisasi untuk Kereta Commutter Indonesia.*

Baca juga: Survei LIPI: 78 persen kerja dari rumah tetap produktif

Baca juga: LIPI ciptakan kandidat obat herbal perkuat imunitas lawan COVID-19
Pewarta : Martha Herlinawati S
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020