Peraih Nobel Tasuku Honjo bantah rumor asal virus corona

Peraih Nobel Tasuku Honjo bantah rumor asal virus corona

Teknisi lab menyusun botol berisi obat virus corona (COVID-19) pengembangan remdesivir di Gilead Sciences, La Verne, California, AS (18/3/2020). ANTARA/REUTERS/HO-Gilead Sciences Inc/aa. (ANTARA/Gilead Sciences)

Tokyo (ANTARA) - Peraih Nobel Jepang Tasuku Honjo membantah rumor bahwa China menciptakan virus corona, dengan mengatakan rumor tersebut "sangat menganggu."

"Saya sangat sedih begitu nama saya dan Universitas Kyoto dimanfaatkan untuk menyebarkan tuduhan palsu dan informasi sesat," kata profesor Jepang berusia 78 tahun itu melalui pernyataan, yang dirilis oleh Universitas Kyoto pada 27 April.

Honjo, yang menerima Penghargaan Nobel 2018 Fisiologi atau Kedokteran, mengatakan bahwa "Ini saatnya bagi kita semua, terutama kita yang mengabdikan karier kita di garda depan penelitian ilmiah, untuk bekerja sama memerangi musuh bersama ini."

Baca juga: WHO: Pernyataan menlu AS soal asal virus corona masih "spekulatif"

"Pada tahap ini, ketika semua tenaga kami dibutuhkan untuk mengobati penyakit, mencegah penyebaran penderitaan lebih lanjut, dan merencanakan permulaan baru, penyiaran klaim yang tak berdasar mengenai sumber penyakit tersebut sangat mengganggu," kata Honjo.

Pernyataan yang bersifat menduga-duga  bahwa virus corona merupakan hasil rekacipta dari ilmuwan di laboratorium virologi di Wuhan, China, disuarakan oleh Presiden AS Donald Trump yang kemudian diikuti oleh Menteri Luar Negerinya, Mike Pompeo.  

Pernyataan Trump dan Pompeo itu bukan hanya dibantah oleh China tapi juga oleh pejabat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang mengatakan bahwa kemungkinan besar corona diakibatkan oleh virus yang berasal dari kelelawar, dan bukan dari laboratorium.

Sumber: Xinhua

Baca juga: Trump yakin virus corona berasal dari lab Wuhan-China
Baca juga: Trump sebut AS sedang selidiki apakah COVID-19 berasal dari lab Wuhan
Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020